, ,

Mengapa Indonesia Takut Pada Greenpeace?

Mengubur kepala dalam pasir merupakan salah satu pendekatan dalam berurusan dengan keluhan-keluhan lingkungan, tapi menilai dari sukses kampanye-kampanye Greenpeace baru-baru ini, mungkin ini bukan salah satu pendekatan yang sangat efektif bagi perusahaan di bidang kehutanan Indonesia, yang bersaing di pasar internasional di mana isu lingkungan adalah kekhawatiran yang nyata dan sedang berkembang.

Pernah suatu ketika, petugas kantor imigrasi Indonesia di Jakarta melarang direktur Greenpeace, John Sauven untuk masuk ke wilayahIndonesia. Sauven, yang dua minggu sebelum kedatangannya ke republik ini telah memperoleh visa bisnis yang sesuai untuk kunjungannya dari Kedutaan Besar Indonesia di London, dijadwalkan untuk mengadakan rapat dengan timnya di Jakarta, lalu disusul dengan perjalanan ke pulau Sumatra, dan bertemu dengan para pejabat dan bisnis di Indonesia pada sebuah konferensi kehutanan . Hari berikutnya, juru kampanye Greenpeace Andrew Tait dilecehkan oleh orang tak dikenal, dan kemudian berupaya membuatnya dideportasi dari Indonesia.

Selain menimbulkan kebingungan bagi wisatawan tentang apakah pejabat imigrasi di Jakarta akan menghormati visa bisnis yang diperoleh di kedutaan luar negeri, deportasi Sauven dan pelecehan Tait memunculkan satu pertanyaan yang lebih menarik: mengapa Indonesia takut Greenpeace?

Greenpeace adalah sebuah kelompok lingkungan. Meskipun tidak kecil – anggaran Greenpeace per tahun adalah sekitar $ 250 juta di semua organisasi anggotanya- tentunya tidak menimbulkan ancaman keamanan ke Indonesia. Meskipun klaim oleh beberapa politisi lokal bahwa Greenpeace adalah kelompok teroris, Greenpeace tidak pernah menyerukan kekerasan, dan pada kenyataannya membanggakan upaya-upaya mereka untuk menggunakan aksi konfrontasi non-kekerasan. Jadi mengapa takut?

Jauh di hutan hujan Borneo Malaysia di akhir 1980-an para peneliti menemukan hal luar biasa: kulit spesies pohon rawa gambut menghasilkan ekstrak yang menunjukkan aktivitas anti-HIV. Obat anti-HIV yang dibuat dari senyawa ini sekarang hampir uji klinis. Ini bisa bernilai ratusan juta dolar per tahun dan membantu meningkatkan kehidupan jutaan orang. Kisah ini sangat penting bagi Indonesia karena hutannya merupakan rumah dari spesies yang sama. Bahkan, mungkin hutan Indonesia berisi banyak spesies berpotensi berharga lainnya, walaupun pemahaman kita tentang hal ini masih sedikit. Mengingat kekayaan hayati Indonesia - Indonesia memiliki jumlah spesies tumbuhan dan hewan tertinggi dibandingkan dengan negara manapun di planet ini – tidakkah seharusnya pembuat kebijakan dan bisnis memberikan prioritas untuk melindungi dan pemahaman hutan hujan, lahan gambut, pegunungan, terumbu karang, dan ekosistem mangrove, daripada menghancurkan mereka untuk komoditas? Foto: Rhett A. Butler

Pergeseran ini juga terjadi di luar Indonesia. Di Brasil, produsen kedelai dan peternak sapi -yang ikut bertanggung jawab dalam penggundulan hutan di Amazon- baru baru ini menerapkan upaya perlindungan lingkungan di Brasil setelah mereka menerima protes dari beberapa pelanggan terbesar mereka. Industri ternak Brasil -yang terbesar di dunia- dibawa bertekuk lutut secara virtual dalam semalam ketika Walmart, Nike, dan Adidas mengatakan mereka tidak ingin kulit dan daging sapi mereka tercemar oleh deforestasi dan penyalahgunaan tenaga kerja. Dan mungkin ini bukan menjadi sebuah kejutan ketika Brasil telah mampu mengembangkan ekonominya sambil memotong deforestasi: sejak 2004 tingkat deforestasi per tahun di Brazil di wilayah di Amazon turun 80 persen, sementara PDB per kapita mereka melonjak hampir 40 persen.

Tidak ada alasan Indonesia tidak bisa melakukan hal yang sama. Ini tidak akan mudah, tetapi pengembangan model cerdas -seperti yang didorong oleh Yudhoyono- adalah salah satu upaya mengkapitalisasi pada aset-aset Indonesia yang unik dan berharga dan bukan untuk merendahkan dan menghancurkan aset-aset tersebut.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Artikel yang diterbitkan oleh
, , , , ,