Inilah Spesies yang Terancam Punah karena Manusia

Populasi satwa liar global akan menurun sebesar 67% pada tahun 2020 kecuali tindakan segera untuk mengurangi dampak manusia pada spesies dan ekosistem. Hal tersebut diungkapkan dalam laporan laporan berjudul Living Planet Index dari WWF dan ZSL. Dari gajah untuk belut, berikut adalah beberapa dari populasi satwa liar yang paling terpengaruh oleh aktivitas manusia, seperti dikutip dari The Guardian.

Populasi gajah afrika mendapat tekanan dari perburuan dan fragmentasi habitat. Populasi di Tanzania telah menurun 60% antara 2009 dan 2014. Foto: Martin Harvey / WWF / PA
Populasi gajah afrika mendapat tekanan dari perburuan dan fragmentasi habitat. Populasi di Tanzania telah menurun 60% antara 2009 dan 2014.
Foto: Martin Harvey / WWF / PA
Serigala (maned wolf) adalah salah satu mamalia besar di Cerrado Brasil yang terancam oleh meningkatnya konversi padang rumput menjadi lahan pertanian untuk merumput dan menanam tanaman. Foto: Ben / NPL / Foto Cranke Alamy Stock
Serigala (maned wolf) adalah salah satu mamalia besar di Cerrado Brasil yang terancam oleh meningkatnya konversi padang rumput menjadi lahan pertanian untuk merumput dan menanam tanaman. Foto: Ben / NPL / Foto Cranke Alamy Stock
Hellbender salamander mengalami penurunan populasi 77% di lima lokasi di Missouri, Amerika, antara tahun 1975 dan 1995. Degradasi habitat untuk pertanian dan penggunaan rekreasi dari sungai diyakini menjadi penyebab utama penurunan. Foto: Robert Hamilton / Alamy
Hellbender salamander mengalami penurunan populasi 77% di lima lokasi di Missouri, Amerika, antara tahun 1975 dan 1995. Degradasi habitat untuk pertanian dan penggunaan rekreasi dari sungai diyakini menjadi penyebab utama penurunan. Foto: Robert Hamilton / Alamy
Populasi ikan paus pembunuh (whale killer) di perairan Eropa terancam karena polutan organik yang persisten (POPs). Meskipun legislatif telah mengeluarkan aturan pembatasan penggunaannya, polutan ini masih hadir dalam lemak orca pada tingkat yang melebihi ambang toksisitas mamalia laut. Foto: Robert Pitman / NOAA / AP
Populasi ikan paus pembunuh (whale killer) di perairan Eropa terancam karena polutan organik yang persisten (POPs). Meskipun legislatif telah mengeluarkan aturan pembatasan penggunaannya, polutan ini masih hadir dalam lemak orca pada tingkat yang melebihi ambang toksisitas mamalia laut. Foto: Robert Pitman / NOAA / AP
Sedikitnya 70 ekor macan tutul amur yang tersisa di alam liar dalam kondisi sangat terancam punah, karena perusakan habitat dan konflik manusia dengan satwa liar. Foto: Vladimir Medvedev / Getty Images / Nature Picture Library
Sedikitnya 70 ekor macan tutul amur yang tersisa di alam liar dalam kondisi sangat terancam punah, karena perusakan habitat dan konflik manusia dengan satwa liar. Foto: Vladimir Medvedev / Getty Images / Nature Picture Library
Populasi burung hering (white-backed vulture), burung bangkai (long-billed vulture), burung nazar paruh putih (slender-billed vulture) dan burung griffon Himalaya (Himalayan griffon) seperti dalam gambar telah rusak di seluruh Asia Tenggara selama 20 tahun terakhir karena meluasnya penggunaan obat anti-inflamasi diklofenak untuk ternak. Obat itu menyebabkan gagal ginjal pada burung yang memakan bangkai ternak yang diobati. Foto: Travelib / Foto Alamy Stock
Populasi burung hering (white-backed vulture), burung bangkai (long-billed vulture), burung nazar paruh putih (slender-billed vulture) dan burung griffon Himalaya (Himalayan griffon) seperti dalam gambar telah rusak di seluruh Asia Tenggara selama 20 tahun terakhir karena meluasnya penggunaan obat anti-inflamasi diklofenak untuk ternak. Obat itu menyebabkan gagal ginjal pada burung yang memakan bangkai ternak yang diobati. Foto: Travelib / Foto Alamy Stock
Buaya gharial, spesies buaya terancam punah yang hidup di India dan Nepal, menurun populasinya karena degradasi habitatnya, ditangkap tidak sengaja dalam jaring ikan. Foto: Foto Alamy Stock
Buaya gharial, spesies buaya terancam punah yang hidup di India dan Nepal, menurun populasinya karena degradasi habitatnya, ditangkap tidak sengaja dalam jaring ikan. Foto: Foto Alamy Stock
Hanya tersisa 880 ekor gorila gunung yang berada di alam bebas. Spesies terancam punah menghadapi ancaman dari perusakan habitat dan konflik manusia dengan satwa liar. Foto: Paul Goldstein / Exodus / REX / Shutterstock
Hanya tersisa 880 ekor gorila gunung yang berada di alam bebas. Spesies terancam punah menghadapi ancaman dari perusakan habitat dan konflik manusia dengan satwa liar. Foto: Paul Goldstein / Exodus / REX / Shutterstock
Kakatua besar Mitchell populasinya menurun tajam di Australia, disebabkan oleh koleksi ilegal telur untuk perdagangan hewan peliharaan. Populasi secara perlahan pulih karena penegakan hukum yang lebih baik, tetapi spesies tetap berisiko dari pembukaan habitat hutan dan perusakan pohon bersarang. Foto: Joel Sartore / Getty Images / National Geographic Kreatif
Kakatua besar Mitchell populasinya menurun tajam di Australia, disebabkan oleh koleksi ilegal telur untuk perdagangan hewan peliharaan. Populasi secara perlahan pulih karena penegakan hukum yang lebih baik, tetapi spesies tetap berisiko dari pembukaan habitat hutan dan perusakan pohon bersarang.
Foto: Joel Sartore / Getty Images / National Geographic Kreatif
Ada sekitar 3.900 ekor harimau yang tersisa di alam dalam kondisi terancam karena kerusakan habitat, perubahan iklim dan konflik manusia dengan satwa liar. Foto: Archna Singh / Barcroft MediaArc
Ada sekitar 3.900 ekor harimau yang tersisa di alam dalam kondisi terancam karena kerusakan habitat, perubahan iklim dan konflik manusia dengan satwa liar. Foto: Archna Singh / Barcroft MediaArc
Penyu belimbing, sedang memakan pyrosome, menjadi spesies yang semakin langka di Atlantik tropis dan Pasifik. Populasinya menurun 95% antara tahun 1989 dan 2002 di Las Baulas taman nasional di Kosta Rika, terutama disebabkan oleh kematian di laut karena tidak sengaja tertangkap dan rusaknya pantai tempatnya bersarang. Foto: Brian J. Skerry / NG / Getty Images
Penyu belimbing, sedang memakan pyrosome, menjadi spesies yang semakin langka di Atlantik tropis dan Pasifik. Populasinya menurun 95% antara tahun 1989 dan 2002 di Las Baulas taman nasional di Kosta Rika, terutama disebabkan oleh kematian di laut karena tidak sengaja tertangkap dan rusaknya pantai tempatnya bersarang. Foto: Brian J. Skerry / NG / Getty Images
Belut Eropa populasinya menurun karena penyakit, penangkapan ikan yang berlebihan dan perubahan habitat air tawar yang yang menghambat migrasi ke laut untuk berkembang biak. Foto: Erling Svensen / WWF / PA
Belut Eropa populasinya menurun karena penyakit, penangkapan ikan yang berlebihan dan perubahan habitat air tawar yang yang menghambat migrasi ke laut untuk berkembang biak. Foto: Erling Svensen / WWF / PA
Hanya 1.864 ekor panda raksasa yang ada alam liar. Spesies ini terancam karena konflik manusia-satwa liar dan perubahan iklim. Spesies ini terdaftar sebagai rentan. Foto: Xinhua / REX / Shutterstock
Hanya 1.864 ekor panda raksasa yang ada alam liar. Spesies ini terancam karena konflik manusia-satwa liar dan perubahan iklim. Spesies ini terdaftar sebagai rentan.
Foto: Xinhua / REX / Shutterstock
Tapi ada beberapa kabar baik: tindakan konservasi termasuk pelestarian habitat dan ketat kontrol pada perburuan berdampak peningkatan populasi di Eropa untuk beruang coklat, serigala abu-abu dan lynx Eurasia (foto), yang telah meningkat 495% sejak 1963. Foto: Jamen Percy / Alamy
Tapi ada beberapa kabar baik: tindakan konservasi termasuk pelestarian habitat dan ketat kontrol pada perburuan berdampak peningkatan populasi di Eropa untuk beruang coklat, serigala abu-abu dan lynx Eurasia (foto), yang telah meningkat 495% sejak 1963.
Foto: Jamen Percy / Alamy