Udang Perisai Purba Ini Muncul di Gurun Setelah Hujan Turun

udang perisai yang diperkirakan hidup sejak 350 juta tahun silam di bumi. Sumber: Facebook Northern Territory Parks and Wildlife
udang perisai yang diperkirakan hidup sejak 350 juta tahun silam di bumi. Sumber: Facebook Northern Territory Parks and Wildlife/Nick Morgan

Di gurun di Australia, negeri yang penuh dengan makhluk yang indah dan aneh, terdapat peninggalan prasejarah, seekor crustacea atau yang dikenal sebagai udang perisai.

Triops australiensis, yang terlihat seperti perpaduan kepiting tapal kuda dan makhluk luar angkasa ini, dimasukkan dalam kelompok Crustacea yang disebut branchiopoda. Artinya,  “kaki insang” karena kakinya seperti daun, yang masing-masing memiliki insang untuk menghirup udara.

Makhluk ini memang terlihat sangat aneh, sebuah organisme dengan telur yang dapat beradaptasi dengan lingkungannya. Karena kelangkaan air, telur tersebut dapat tinggal di bawah tanah aktif hingga tujuh tahun atau lebih, yang dengan sabarnya menunggu hujan cukup deras agar bisa menetas. Ketika hujan turun maka jutaan makhluk ini keluar dari lumpur.

Udang perisai yang muncul di gurun di Australia setelah hujan turun. Sumber: Facebook Northern Territory Parks and Wildlife
Udang perisai yang muncul di gurun di Australia setelah hujan turun. Sumber: Facebook Northern Territory Parks and Wildlife/Nick Morgan

Baru baru ini, warga Australia bernama Nick Morgan memposting beberapa foto di laman Facebook Northern Territory Parks and Wildlife untuk mencari tahu jawaban atas apa yang dia lihat dan mengejutkan itu

Pihak Northern Territory Parks and Wildlife kemudian memberikan penjelasan: “Ini adalah jenis crustacea yang dikenal sebagai udang perisai. Ada satu spesies yang terdapat di Australia, Triops australiensis.”

Udang ini mampu beradaptasi dengan baik di alam sekitarnya. Telur-telur ditinggalkan di bawah tanah yang akan tetap aktif selama bertahun-tahun, sampai ada hujan yang cukup besar, yang memicu telur-telur tersebut menetas.

Udang perisai yang dapat beradaptasi dengan baik di lingkungan sekitar. Sumber: Facebook Northern Territory Parks and Wildlife
Udang perisai yang dapat beradaptasi dengan baik di lingkungan sekitar. Sumber: Facebook Northern Territory Parks and Wildlife/Nick Morgan

Sekarang adalah waktu terbaik untuk melihat udang perisai karena hujan lebat baru-baru ini terjadi di wilayah Central Australia. ”Mereka bisa muncul dalam jumlah jutaan” kata Michael Barritt, seorang ahli dari taman nasional tersebut. “Tapi jangan terkecoh dengan namanya. Mereka sejatinya bukan udang,” tambahnya, sebagaimana diberitakan di Tree Hugger.com 

Makhluk-makhluk ini tidak hidup lama. Mereka akan bertelur sebelum kondisi gurun kembali memanas. “Ini bukan telur biasa” kata Barritt. “Telur-telur ini bisa benar-benar mengering, terbawa angin, dan mampu bertahan di cuaca ekstrim pedalaman Australia. Termasuk panas terik, maupun dingin di malam hari di musim dingin.

Udang perisai ini sudah ada di planet bumi sejak 350 juta tahun silam.