Indahnya 7 Spesimen Baru Bunga Berumur 100 Juta Tahun

Alkisah sekitar 100 juta tahun yang lalu, seekor dinosaurus Triceratops atau Tyrannosaurus rex berjalan melalui hutan pinus dan mencerabut sekelompok bunga. Fosil bunga tersebut kemudian berhasil diidentifikasi sebagai spesies pohon baru.

George Poinar Jr., profesor emeritus di College of Science Universitas Negeri Oregon (OSU), Amerika seperti dikutip dari situs oregonstate.edu mengatakan bunga berukuran 3,4 – 5 milimeter tersebut menjadi fosil bunga lengkap pertama kalinya.

Poinar dan Kenton Chambers, profesor emeritus di OSU, menamai penemuan tersebut sebagai Tropologyne pentaptera berdasarkan lima bagian bunga, sepal yang menyebarkan; ‘penta’ yang berarti lima dari kata Yunani dan “pteron” berarti sayap.

 

Fosil bunga Tropidogyne pentaptera. Foto : George Poinar Jr./oregonstate.edu

 

“Batu Amber mengawetkan bagian-bagian bunga itu dengan sangat baik sehingga mereka terlihat seperti dipetik dari kebun saja,” kata Poinar. “Dinosaurus mungkin telah menggoyangkan cabang-cabang yang menjatuhkan bunganya ke dalam endapan resin pada kulit pohon Araucaria, yang diperkirakan menghasilkan resin yang menstimulasi ke dalam (lapisan batu) amber. Pohon araucaria berhubungan dengan pinus kauri yang ditemukan hari ini di Selandia Baru dan Australia, dan pinus kauri menghasilkan resin khusus yang tahan terhadap pelapukan. ”

Penelitian ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang juga melibatkan amber Burma di mana Poinar dan Chambers menggambarkan spesies lain dalam genus angiosperma yang sama, Tropidogyne pikei, spesies itu dinamai untuk penemunya, Ted Pike. Temuan tersebut diterbitkan di Paleodiversity.

“Spesies baru ini telah menyebar, sepal veine, cakram nektar, dan indung telur inferior bergaris seperti T. pikei,” jelas Poinar. “Tapi berbeda dengan bicarpellate, dengan dua gaya memanjang dan ramping, dan tulang rusuk ovarium inferiornya tidak memiliki kelenjar terminal berpigmen gelap seperti T. pikei.”

 

Tujuh fosil bunga Tropidogyne pentaptera. Foto : George Poinar Jr./oregonstate.edu

 

Kedua spesies tersebut telah ditempatkan di famili Cunoniaceae yang masih ada, famili tumbuhan 27 genus di belahan bumi selatan dengan. Poinar mengatakan T. pentaptera mungkin adalah pohon hutan tropis.

“Dalam bentuk umum dan pola venasinya, bunga fosil sangat mirip dengan genus Ceratopetalum yang terjadi di Australia dan Papua-New Guinea,” katanya. “Satu spesies yang masih ada adalah C. gummiferum, yang dikenal sebagai semak Natal New South Wales karena lima sepalnya merah muda merah kemerahan mendekati Natal.”

Spesies lain yang masih ada di Australia adalah pohon kayu pelatih, C. apetalum, yang seperti spesies baru tidak memiliki kelopak, hanya sepal. Pohon kayu pelatih yang menjulang tinggi tumbuh sampai ketinggian lebih dari 120 kaki, dapat hidup berabad-abad dan menghasilkan kayu untuk lantai, perabotan dan kabin.