Mongabay.co.id

Foto: Kerusakan Hutan Kalimantan Terkini Akibat Ekspansi Perkebunan Sawit

Foto – foto ini adalah kondisi terkini kerusakan hutan di Kalimantan Tengah hingga wilayah sebagian wilayah Kalimantan Timur. Greenpeace mencatat dari pertengahan tahun 2009 hingga pertengahan tahun 2000 setidaknya 141.000 hektar hutan Kalimantan yang juga merupakan habitat orangutan telah musnah.

Hampir di seluruh wilayah Kalimantan Tengah terdapat populasi orangutan. Berdasarkan data Population and Habitat Viability Analysis (PHVA) terdapat lebih dari 31.300 orangutan (pongo pygmaeus) yang menghuni wilayah Kalimantan Tengah. Penyebab utama musnahnya hutan – hutan ini adalah perkebunan sawit.

Habitat satwa dilindungi Indonesia kini berubah menjadi blok-blok tanam. Foto: Lili Rambe

PT. Wahana Catur Jaya Utama (WCJU) adalah salah satu perusahaan sawit di Kalimantan Tengah yang hingga saat ini masih melakukan alih fungsi hutan dan lahan gambut menjadi perkebunan sawit. PT. WCJU yang merupakan anak perusahaan BW Plantation memiliki konsesi seluas 9.490 hektar yang terdiri dari hutan sekunder dan lahan gambut. BW Plantation cadangan lahan seluas 83.420 hektar lahan di Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur.

Pemandangan kontras, hutan yang lebat dan terkikis habis oleh perkebunan kelapa sawit. Lili Rambe

Selama bulan September tahun 2013 PT. WCJU 1.400 hektar hutan telah dirubah menjadi perkebunan sawit. PT. WJCU adalah perusahaan anggota RSPO (Roundtable Sustainable Palm Oil) yaitu sebuah asosiasi yang terdiri dari berbagai organisasi  dari berbagai sektor industri kelapa sawit yang bertujuan mengembangkan dan mengimplementasikan standar global untuk produksi minyak sawit berkelanjutan.

Foto: Lili Rambe
Foto: Lili Rambe

Perusahaan anggota RSPO lainnya yang  melakukan alih fungsi hutan menjadi perkebunan sawit adalah PT. Karya Makmur Abadi II (KMA II). PT. KMA II adalah perusahaan perkebunan sawit milik Kuala Lumpur Kepong Berhad Group (KLK), sebuah perusahaan perkebunan ketiga terbesar di Malaysia yang memiliki cadangan lahan seluas 251.326 hektar dan 50% nya berada di Indonesia. PT. KMA II memiliki konsesi seluas 13.127 hektar dan dalam dua tahun terakhir hampir 1.000 hektar hutan telah dikonversi menjadi perkebunan sawit oleh perusahaan ini.

Foto: Lili Rambe
Foto: Lili Rambe

BW Plantation dan KLK adalah penyuplai minyak sawit bagi perusahaan kosmetik, deterjen rumah tangga dari Amerika Serikat, P & G (Procter and Gamble). Produknya beredar di 180 negara dan memiliki 4,8 juta pengguna produk.  Salah satu produk P & G yang cukup populer di Indonesia adalah shampoo Head & Shoulders dan krim cukur Gillette. Selama tahun 2012 hingga 2013 P & G menggunakan 462.000 ton olahan kelapa sawit sebagai bahan baku produknya.

Seperti inilah proses pembukaan hutan di daratan. Foto: Lili Rambe

Musnahnya hutan yang menjadi habitat orangutan akibat perkebunan sawit tentu saja tidak hanya berdampak langsung terhadap orangutan tapi juga berdampak langsung pada perubahan iklim yang akan berakibat buruk pada kehidupan manusia.