Maleo, Burung Endemik Sulawesi Yang Masih Menyisakan Teka Teki

Indonesia merupakan negara mega biodiversity, tempat hidup aneka spesies hewan dan tumbuhan, yang secara hipotesis terbagi antara garis Wallacea dan Weber. Dua garis ini memisahkan wilayah geografis hewan Asia dan Australasia. Bagian barat dari garis ini berhubungan dengan spesies Asia, dan di timur kebanyakan berhubungan dengan spesies Australia, serta kawasan peralihan diantaranya.

Salah satu keragaman spesies hewan khas ekosistem Wallacea adalah burung maleo (Macrocephalon maleo).  Banyak cerita yang beredar soal burung maleo antara lain bahwa burung endemik Sulawesi ini merupakan burung  anti poligami. Burung maleo akan pisang setelah bertelur. Namun kondisi sesungguhnya perlu dibuktikan secara ilmiah.

Salah seorang peneliti burung maleo, Mobius Tanari yang menyelesaikan S3-nya di Institut Pertanian Bogor mengatakan selama tujuh tahun lebih melakukan penelitian terhadap burung ini. Dan hingga kini  belum diketahui bagaimana burung maleo itu kawin.

“Apakah  cara kita melakukan riset yang salah?  Karena kan katanya maleo itu  monogami, tetapi ini juga perlu dibuktikan betulkah maleo ini monogami. Saya coba tanya peneliti di lapangan alasannya mereka sederhana, setiap maleo itu terbang itu pasti berpasangan. Ada saatnya maleo datang sendiri. Asumsi mereka ketika dia datang sendiri berarti pasangannya sudah mati. Sehingga mereka katakan maleo ini monogami,” katanya.

Namun ia masih ragu bila maleo itu  monogami, karena belum melihat bagaimana burung itu kawin. Sampai saat ini belum ada peneliti yang bisa menjawab asumsi burung endemik Sulawesi itu anti poligami.

Teka teki perkawinan itu, termasuk pingsannya burung maleo setelah menikah, yang membuat Mobius terus meneliti burung bertonjolan kepala besar ini..

“Ini (pingsanya maleo) juga perlu pembuktian. Burung maleo ketika mau bertelur itu sudah diintai predator. Secara logika jika dia pingsan, bukan hanya telurnya yang diincar tapi juga burung maleo-nya,” ujarnya.

Mobius berhasil mengetahui tentang penetasan telur maleo, setelah pada tahun 2005-2006 ia melakukan uji coba pengeraman dengan temperatur 34 derajat celsius dan kelembaban 70, dengan keberhasilan 70 persen telur menetas.

Peduli Maleo

Burung maleo merupakan burung endemik Sulawesi. Habitat burung nan cantik dengan panjang sekitar 55 cm ini terdapat di beberapa tempat di Pulau Sulawesi. Diantaranya adalah Desa Saluki, Kecamatan Gumbasa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah.

Burung dengan tonjolan atau jambul keras berwarna hitam ini dilindungi melalui PP No.7/1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa, dan masuk daftar burung dengan kategori endangered oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) dan daftar Appendix 1 dari Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES).

Dalam Buku “Konservasi Maleo Di Sulawesi”, disebutkan asal usul burung khas kawasan wallacea ini masih belum jelas. Ada dua teori asal usulnya yaitu bahwa nenek moyang maleo berasal dari Australia dan teori kedua bahwa moyang maleo berasal dari Asia Tenggara sebelum tiba di Australia. Namun persamaan kedua teori itu adalah moyang maleo telah terisolasi di Australia untuk waktu yang lama dan telah berevolusi menjadi burung yang tidak lagi mengerami telurnya sendiri. Maleo kemudian menyebar ke Papua Nugini dan pulau-pulau di sekitar Indonesia Timur.

Herman Sasia menjelaskan tentang burung maleo kepada para siswa SMA 1 Balaesang Donggala saat berkunjung ke penangkaran Maleo di Saluki. Foto: Herman Sasia
Herman Sasia menjelaskan tentang burung maleo kepada para siswa SMA 1 Balaesang Donggala saat berkunjung ke penangkaran Maleo di Saluki. Foto: Herman Sasia

Adalah Herman Sasia (42), salah seorang petugas polisi khusus Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu, yang peduli dengan maleo. Dia mencoba menjaga populasi burung maleo dengan cara menyelamatkan telur-telurnya dari predator seperti biawak dan juga perburuan manusia.

Telur-telur maleo itu dia coba selamatkan di sebuah tempat  penangkaran di dalam kawasan hutan lindung wilayah 1 Taman Nasional Lore Lindu. Dan hingga kini kurang lebih sebanyak 800 anak burung maleo hasil penetasan sudah dilepaskan kembali ke alamnya.

Burung seukuran ayam betina ini tidak mengerami telurnya, melainkan  menguburnya di dalam tanah maupun  pasir. Telur berukuran rata-rata 11 cm, dengan berat 240 – 270 gram per butirnya, atau 5 – 8 kali lipat lebih besar dari dari telur ayam.

Untuk menetaskan telur-telur maleo ini, dibutuhkan sumber  panas bumi yang cukup berkisar antara  32-35 derajat celsius. Butuh waktu antara  62-85 hari bagi telur untuk menetas. Setelah menetas, maleo mampu langsung terbang dan bertahan hidup layaknya maleo dewasa.

Menurut Herman, burung maleo selalu membuat beberapa lubang  tipuan untuk menyimpan telurnya, demi mengecoh para predator.

“Tapi kita sudah tahu mana lubang yang ada telurnya dan yang tidak. Nanti telur-telur itu kita tetaskan di tempat penangkarannya,” ujarnya.

Herman yang sudah hampir 13 tahun mengurusi burung maleo ini sudah paham betul prilaku burung nan cantik dan ancaman terhadap telurnya. Kalau betinanya menyimpan telurnya, sang jantan pasti menemani. Dan keduanya gantian berjaga. Kalau betina yang menggali tanah si jantan pasti berjaga-jaga. Begitu pula sebaliknya.

Jerih payah Herman Sasia  dan kepeduliannya terhadap burung maleo akhirnya membuahkan hasil. Bapak tiga anak ini  pada Juli 2014 lalu tak menyangka  mendapat Kalpataru, penghargaan tertinggi bidang lingkungan hidup di Indonesia.  Kepala Bidang Teknis Konservasi Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu, Ahmad Yani mengatakan mereka bangga atas prestasi yang diterima Herman Sasia.

Herman Sasia, pejuang peduli burung maleo ketika menerima penghargaan Kalpataru 2014 dari Wakil Presiden Boediono. Foto: Herman Sasia
Herman Sasia, pejuang peduli burung maleo ketika menerima penghargaan Kalpataru 2014 dari Wakil Presiden Boediono. Foto: Herman Sasia

“Pada saat itu penghargaan diberikan langsung oleh Wakil Presiden Boediono kepada Herman. Dan Herman merupakan satu-satunya penerima Kalpataru di Sulawesi Tengah untuk kategori pengabdian lingkungan,” kata Yani.

Karena ketekunan dan keseriusannya terhadap populasi maleo, Herman kini banyak dikenal orang. Menurut Herman karena populasi maleo di Saluki terus berkembang. Rencanannya pada September ini sejumlah pecinta burung maleo dari Manado Sulawesi Utara akan beranjangsana  ke Desa  Saluki untuk melihat lebih dekat burung maleo ini.

Perlindungan Telur

Di Sulawesi Utara,  ada Iwan Hunowu (42), aktivis Wildlife Conservation Society (WCS), yang bertanggung jawab dalam program konservasi burung maleo di propinsi itu.

Interaksi Iwan dengan maleo berawal dari pendataan sarang burung itu di Taman Nasional Bogani Nani Wartabone,Gorontalo. Iwan yang aktif di LSM konservasi sejak 1999 itu kemudian mempelajari perilaku bertelur maleo dalam memilih sarang dengan membersihkan beberapa tempat bertelurnya (nesting ground), dan sisanya dibiarkan alami ditumbuhi semak-semak.

“Dan ternyata burung maleo itu lebih suka dan memilih sarang yang dibersihkan untuk meletakkan telurnya. Termasuk juga ada pohon pelindung. Dari hasil pengamatan itu, nesting ground itu kita bersihkan secara berkala,” katanya.

Iwan memberdayakan satu hingga dua orang masyarakat setempat dibantu polisi hutan untuk membersihkan sarang maleo. Selain itu, WCS membuat hatchery berukuran 2×3 meter hingga 5×2 meter untuk meletakkan dan melindungi telur-telur maleo itu dari ancaman predator. Setelah menetas, barulah burung-burung itu dilepaskan ke alam.

“Sudah hampir 9000 anakan maleo yang kita lepas di alam,” kata alumi Fakultas Pertanian Unsrat dengan spesialisasi di bidang agroferestry ini.

Meski begitu, Iwan tak mengetahui apakah anakan burung maleo yang telah dilepas ke alam selamat sampai dewasa. Dan apakah burung maleo dewasa selamat di alam bebas serta akan kembali dalam satu atau dua tahun, biarlah itu menjadi seleksi alam.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Artikel yang diterbitkan oleh
, , , , ,