, , , , , ,

Foto: Nasib Keindahan Pulau Bangka-Belitung Kala Tertimpa “Kutukan” Timah

Suatu sore gerimis, sekelompok nelayan bertemu dengan Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Bangka Belitung, di Pangkalpinang. Mereka sedang mempersiapkan rencana aksi protes tambang timah laut. Tangkapan ikan berkurang, kata mereka. Kapal-kapal isap, keruk dan pontoh-ponton timah bermunculan di Perairan Bangka. Air laut makin keruh. Laut rusak. Ikan makin menjauh.

Tak hanya laut, daratan Bangka-Belitung, telah lebih dulu hancur. Galian timah menyerupai danau dan limbah galian menggunung bak padang pasir. Setiap orang yang mengunjungi Bangka dan Belitung akan lihat lubang tambang menganga. Tak ada reklamasi atau upaya pemulihan. Setiap orang yang mengunjungi Bangka dan Belitung akan lihat lubang tambang menganga. Sawit, juga jadi salah satu produk monokultur yang memenuhi daratan Bangka-Belitung.

Lahan bekas tambang timah yang ditinggal begitu saja tanpa reklamasi. Lahan gersang. @Sapariah Saturi
Lahan bekas tambang timah yang ditinggal begitu saja tanpa reklamasi. Lahan gersang. @Sapariah Saturi

Mereka protes dengan putra-putra Bangka sendiri yang silau harta. Jual tanah agar cepat kaya. Tak berpikir soal anak cucu. PT Timah, perusahaan timah ketiga terbesar dunia, salah satu muara dari penambangan timah di Bangka-Belitung. Pulau Belitung, terutama Belitung Barat, kondisi laut relatif lebih baik karena pemerintah daerah melarang tambang laut berkat penolakan keras warga.

Padahal Bangka Belitung, daerah indah nan subur. Pantai-pantai menawarkan panorama indah. Ada bebatuan granit berumur jutaan tahun. Turis suka selfie dengan granit. Ada novel dan film “Laskar Pelangi” karya Andre Hirata. Ada Pulau Lengkuas dan Pulau Memperak. Ada mie sampai gulai ikan. Jangan lupa kedai kopi Kong Djie di Tanjungpandan atau Tung Tau di Sungailiat. Atau masjid sampai kelenteng tua.

Pemandangan Teluk Kelabat dari rumah Moh. Rivai. Dia pensiunan, memutuskan memelihara tanah satu hektar milik keluarganya di Pantai Bedinding, Teluk Kelabat. Setiap hari Rivai turun ke pantai dan mengambil sampah, dari botol air sampai plastik. Kini dia berusia 68 tahun dan hanya bisa pasrah masa depan rumahnya kelak bila meninggal. ©Sapariah Saturi
Pemandangan Teluk Kelabat dari rumah Moh. Rivai. Dia pensiunan, memutuskan memelihara tanah satu hektar milik keluarganya di Pantai Bedinding, Teluk Kelabat. Setiap hari Rivai turun ke pantai dan mengambil sampah, dari botol air sampai plastik. Kini dia berusia 68 tahun dan hanya bisa pasrah masa depan rumahnya kelak bila meninggal. Kala keindahan alam ini hilang, wisatawanpun malas datang. ©Sapariah Saturi

Produk pangan dari laut juga jadi salah satu andalan, seperti otak-otak, empek-empek, terasi dan beragam kerupuk ikan.

Hasil kebun dan pertanian juga beragam, dari durian, mangga, rambutan, cempedak, langsat, manggis, dan lain-lain. Pemerintah daerah juga berkoar-koar menjual sektor pariwisata, tetapi sisi lain membiarkan tambang merajalela merusak keindahan alam mereka. Sektor pariwisata bisa mati pelahan kala keindahan alam ini hancur.

Pada 1995, ekonom Jeffrey Sachs dari Universitas Harvard menulis analisis kemiskinan di negara-negara yang punya sumber daya alam. Pertumbuhan ekonomi di tempat-tempat itu lebih lambat daripada negara-negara tanpa sumber daya alam. Dia sudah memperhitungkan kebijakan perdagangan maupun pendapatan per kapita. Perlu keajaiban buat daerah dengan sumber daya mineral untuk lepas dari “kutukan”. Bangka-Belitung, merupakan salah satu pulang penghasil timah terbesar dunia.

Salah satu kerajinan lokal timah dari Muntok. @Sapariah Saturi
Salah satu kerajinan lokal timah dari Muntok. @Sapariah Saturi

Selama hampir dua minggu, kami ke Belitung dan Bangka, namun resource curse bikin mimpi buruk sekeluarga. Dari Pangkal Pinang, sampai Muntok, dari Tanjungpandan sampai Manggar, Bangka dan Belitung, bopeng dengan lubang-lubang tambang.

Suwito Wu, guru di Muntok, mengeluh wabah malaria berkat kolam-kolam air bekas tambang. Lubang tak ditimbun atau ditanami pohon kembali. “Air tanahpun susah didapat, walau saat musim hujan.”

Presiden Joko Widodo, ketika berkunjung ke Bangka Juni 2015, meminta kegiatan penambangan ilegal dihentikan. Namun perintah Presiden hanya diindahkan beberapa bulan. Ketika kami berkunjung Desember 2015, kapal-kapal isap dan keruk, maupun ponton-ponton beroperasi lagi.

Kopitiam Kong Djie berdiri sejak 1943 di Tanjung Pandan, Pulau Belitung. Ia menawarkan kopi yang tak kalah dengan Starbucks. Sayang mereka belum memisahkan para perokok dalam kedai itu, agar aroma kopi tak dirusak asap rokok. ©Sapariah Saturi
Kopitiam Kong Djie berdiri sejak 1943 di Tanjung Pandan, Pulau Belitung. Ia menawarkan kopi yang tak kalah dengan Starbucks. Sayang mereka belum memisahkan para perokok dalam kedai itu, agar aroma kopi tak dirusak asap rokok. ©Sapariah Saturi
Tanjung Tinggi, salah satu pantai indah dengan batu granit di Pulau Belitung. Ia dipakai buat film “Laskar Pelangi” besutan Riri Riza. ©Sapariah Saturi
Tanjung Tinggi, salah satu pantai indah dengan batu granit di Pulau Belitung. Ia dipakai buat film “Laskar Pelangi” besutan Riri Riza. ©Sapariah Saturi
 Seorang penari muda berlatih gerakan busur dan panah di Teluk Kelabat. Teluk di Pulau Bangka ini akan dijarah kapal isap. Nelayan menolak. Bersama Walhi Babel, mereka tengah berkampanye Save Teluk Kelabat. ©Norman Harsono
Seorang penari muda berlatih gerakan busur dan panah di Teluk Kelabat. Keindahan dan keamanan teluk di Pulau Bangka ini terancam.  Kapal-kapal isap bakal menyedot isi laut. Nelayan menolak. Bersama Walhi Babel, mereka tengah berkampanye Save Teluk Kelabat. ©Norman Harsono
 Pantai Bedinding, Belinyu, salah satu daerah yang jadi tujuan wisata. Kini, kapal isap pasir timah bermunculan di Teluk Kelabat, bersanding dengan perahu nelayan. Nelayan Pulau Bangka marah dengan kerusakan laut ©Sapariah Saturi
Pantai Bedinding, Belinyu, salah satu daerah yang jadi tujuan wisata. Kini, kapal isap pasir timah bermunculan di Teluk Kelabat, bersanding dengan perahu nelayan. Nelayan Pulau Bangka marah dengan kerusakan laut ©Sapariah Saturi
Inilah salah satu kolam tambang di Belitung. Lubang tambang makan sekitar 64 persen dari seluruh permukaan tanah di Pulau Bangka dan Belitung, menurut Jaringan Advokasi Tambang. Jumlahnya, minimal 6,000 lubang, berserakan di setiap jalan. Mayoritas tak ditutup lagi sehingga jadi padang pasir. ©Sapariah Saturi
Inilah salah satu kolam tambang di Belitung.
Lubang tambang makan sekitar 64 persen dari seluruh permukaan tanah di Pulau Bangka dan Belitung, menurut Jaringan Advokasi Tambang. Jumlahnya, minimal 6,000 lubang, berserakan di setiap jalan. Mayoritas tak ditutup lagi sehingga jadi padang pasir. ©Sapariah Saturi
Batu Kodok di Belitung, salah satu tujuan favorit wisatawan. @Sapariah Saturi
Batu Kodok di Belitung, salah satu tujuan favorit wisatawan. Belitung Barat, relatif aman dari tambang laut karena ada larangan pemerintah daerah setelah muncul protes besar-besaran warga 2012. @Sapariah Saturi
Beginilah tampilan horor lahan bekas tambang timah yang ditinggal begitu saja. @Sapariah Saturi
Beginilah tampilan horor lahan bekas tambang timah yang ditinggal begitu saja. @Sapariah Saturi
Air pantai, laut keruh dampak operasi kapal isap. @Sapariah Saturi
Air pantai, laut keruh dampak operasi kapal isap. @Sapariah Saturi
Alat berat tengah mengeruk tanah untuk mengambil mineral yang ada di dalamnya, salah satu timah. @Sapariah Saturi
Alat berat tengah mengeruk tanah di Muntok, Bangka, untuk mengambil mineral yang ada di dalamnya, salah satu timah. @Sapariah Saturi
Tanjung Tinggi, salah satu pantai indah dengan batu granit di Pulau Belitung. Ia dipakai buat film “Laskar Pelangi” besutan Riri Riza. ©Sapariah Saturi
Tanjung Tinggi, salah satu pantai indah dengan batu granit di Pulau Belitung. Ia dipakai buat film “Laskar Pelangi” besutan Riri Riza. ©Sapariah Saturi
Mangga, salah satu tanaman buah yang nyaris hampir ditemui di lahan-lahan warga. Kala Desember 2015, saya ke sana, warga banyak sedang panen mangga. @Sapariah Saturi
Mangga, salah satu tanaman buah yang nyaris hampir ditemui di lahan-lahan warga. Kala Desember 2015, saya ke sana, warga banyak sedang panen mangga. @Sapariah Saturi
Sektor perikanan, salah satu andalan mata pencarian warga di Bangka Belitung, Kala laut rusak, mereka sulit cari ikan. Tambang-tambang laut mengancam kehidupan mereka. @Sapariah Saturi
Sektor perikanan, salah satu andalan mata pencarian warga di Bangka Belitung, Kala laut rusak, mereka sulit cari ikan. Tambang-tambang laut mengancam kehidupan mereka. @Sapariah Saturi
Tampak hutan menjadi sasaran 'jarahan' baru bagi tambang timah. Tampak alat-alat berat tengah menumbangkan pepohonan di Muntok. @Sapariah Saturi
Tampak hutan menjadi sasaran ‘jarahan’ baru bagi tambang timah. Tampak alat-alat berat tengah menumbangkan pepohonan di Muntok. @Sapariah Saturi
(Visited 1 times, 1 visits today)
Artikel yang diterbitkan oleh
, , , , , , , , ,