, ,

15 Berita Lingkungan Utama Dunia di 2015

Tahun 2015 adalah tahun yang penuh cerita dari dunia kita, terutama terkait dengan lingkungan hidup. Mongabay mengumpulkan 15 poin-poin yang penting di bidang lingkungan hidup di tahun 2015.

1. Dunia berkomitmen menangani perubahan iklim melalui Paris Agreement 2015.

Para negosiator yang mewakili hampir 200 negara mencapai kesepakatan bersejarah untuk mengatasi perubahan iklim di Paris Desember 2015. Perjanjian Paris mengikat negara-negara untuk membatasi emisi gas rumah kaca dengan tujuan membatasi kenaikan suhu global 2 derajat celsius relatif terhadap tingkat pra-industri.

Semua penandatangan diminta untuk mengambil tindakan menuju tujuan pertemuan melalui beberapa kombinasi tindakan, yakni lebih hemat energi, mengurangi deforestasi dan degradasi hutan, dan mengurangi pembakaran bahan bakar fosil. Hal ini juga mencakup negara-negara kaya, negara-negara industri seperti Amerika Serikat dan China serta juga negara-negara kecil, negara-negara miskin yang sudah berjuang mengatasi dampak dari kenaikan permukaan air laut.

Beberapa elemen dari perjanjian memang mengikat secara hukum, tetapi terkait pengurangan emisi masih bersifat sukarela, hasil usaha keras dari negosiator AS karena kaum Republikan di kongres AS menolak apapun yang bersifat mengikat, meskipun ada fakta bahwa 2015 adalah tahun terpanas sepanjang sejarah. Tahun 2016 juga hampir pasti akan menjadi tahun yang lebih panas dibandingkan sebelumnya. Organisasi meteorologi dunia (WMO) memperingatkan bahwa kelambanan pada aksi untuk menanganiperubahan iklim bisa berarti bahwa suhu rata-rata global akan naik 6 derajat Celsius atau lebih.

2. Tahun 2015 adalah tahun kebakaran hutan dan bencana kabut asap terburuk dan terpanjang di Indonesia

Krisis asap yang diciptakan oleh kebakaran hutan di Indonesia merupakan kejadian tahunan, tapi tahun 2015 menjadi yang paling buruk karena El Niño membuat musim hujan tertunda dan memyebabkan banyak daerah mengalami kekeringan. Bahkan, kabut tahun ini mungkin bahkan telah terburuk dalam sejarah, dengan Indonesia sendiri melaporkan korban tewas 19, dan setengah juta warga menderita penyakit pernapasan.

Kebakaran hutan dan kabut asap yang dihasilkan tidak hanya membahayakan kesehatan manusia, namun, seperti satwa liar juga merasakan dampaknya, dan kemampuan reproduksi dan fotosintesis tanaman juga berkurang. Kebakaran juga melepaskan sekitar 600 juta ton karbon ke atmosfer, menurut data Global Api Emisi, yang akan memberikan kontribusi terhadap pemanasan global dan, pada gilirannya, membuat kebakaran hutan di masa depan akan lebih buruk.

Tentu saja, Indonesia bukan satu-satunya negara yang terkena dampak kabut: gambar satelit yang dirilis oleh NASA menunjukkan kabut asap menyelimuti sebagian besar Asia Tenggara.

Garis merah menunjukkan hot spot. Asap tebal abu-abu melayang di atas kedua pulau dan memicu peringatan kualitas udara dan peringatan kesehatan di Indonesia dan negara-negara tetangga . Sumber : /NASA LANCE MODIS.
Garis merah menunjukkan hot spot. Asap tebal abu-abu melayang di atas kedua pulau dan memicu peringatan kualitas udara dan peringatan kesehatan di Indonesia dan negara-negara tetangga . Sumber : /NASA LANCE MODIS.
Kondisi asap dan hotspot saat kebakaran hutan di Indonesia pada 2015. Foto : NASA Earth Observatory / LANCE MODIS Rapid Response.
Kondisi asap dan hotspot saat kebakaran hutan di Indonesia pada 2015. Foto : NASA Earth Observatory / LANCE MODIS Rapid Response.

3. Shell batal mengebor di Kutub Utara

Kapal pemecah es milik Royal Dutch Shell “Fennica” yang berusaha meninggalkan Portland menuju Laut Chukchi, terpaksa menunda perjalanan karena protes besar pada 2015.

Tiga belas aktivis Greenpeace bergelantungan di bawah St John Bridge, didukung oleh armada “kayaktivists” memblokir jalur kapal selama dua hari sebelum pemerintah memberi jalan bagi Fennica untuk bergabung dengan armada kapal yang lain.

Dua bulan kemudian, Shell melaporkan kerugian $4,1miliar, dan mengumumkan secara resmi mereka berhenti mengeksplorasi Kutub Utara setelah sumur-sumur eksplorasi mereka memberi hasil yang mengecewakan.

The Guardian melaporkan bahwa perusahaan mengakui sangat terkejut akan perlawanan sengit yang mereka hadapi.

4. Laju deforestasi Brasil meningkat, tapi laju deforestasi keseluruhan di hutan Amazon menurun.

Laju deforestasi hutan di Brazil menurun drastis dalam beberapa dekade terakhir, yang mungkin menyelamatkan 1.700 nyawa setahun dan menjadi kabar baik bagi satwa liar, masyarakat sekitar hutan, serta iklim bumi.

Namun, analisis data satelit awal tahun ini menunjukkan bahwa deforestasi di Amazon Brazil mungkin telah mencapai angka tertinggi dalam 7 tahun terakhir, dan pemerintah negara itu menegaskan bahwa deforestasi tersebut melaju lebih cepat di 2015 dibanding tahun sebelumnya.

Namun, secara keseluruhan deforestasi di hutan hujan Amazon mengalami tren penurunan. Sebuah studi yang dirilis awal tahun ini menunjukkan bahwa deforestasi turun tajam baik di dalam dan di luar Amazon Brasil antara 2010 dan 2013.

Studi tersebut juga menemukan bahwa laju deforestasi tahunan rata-rata di sebagian besar negara Amazon di luar Brazil seperti Bolivia, Kolombia, Ekuador, Guyana, Peru, dan Suriname turun secara signifikan dalam jangka waktu 2005-2010.

Hanya Venezuela dan Guyana terjadi peningkatan laju deforestasi (terutama Venezuela), dan deforestasi terus meningkat di dua negara tersebut dalam 1,5 dekade terakhir.

5. Kepunahan Massal ke-6 sedang terjadi, dan manusialah penyebabnya

Tak ada yang tahu kapan kiamat akan terjadi. Namun kini, dunia telah memulai proses kepunahan massal, dan manusia bisa menjadi salah satu korban pertama dari proses kepunahan massal tersebut. Para ahli sepakat menyebutnya sebagai kepunahan massal keenam.

Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan di jurnal Science Advances, terungkap bila spesies makhluk hidup di bumi akan terus berkurang dalam jumlah yang mengerikan jika hal ini terjadi.

Studi yang dipimpin oleh ahli dari Stanford University, Princeton University, dan University of California, Berkeley, Amerika Serikat menyatakan, saat ini dunia sedang kehilangan beberapa spesiesnya dalam tingkat kecepatan yang sangat tinggi.

“Tanpa keraguan signifikan, kita saat ini sedang memasuki peristiwa besar, yaitu kepunahan massal keenam,” kata salah satu peneliti, Paul Ehrlich, seorang profesor Universitas Stanford biologi. Dalam 4,5 miliar tahun umur Bumi, sudah ada 5 kepunahan massal yang terjadi. Kepunahan massal terjadi 65 juta tahun silam, yang membawa kepunahan dinosaurus.

Rata-rata, Bumi mengalami dua kepunahan di antara 10.000 jenis mamalia per 100 tahun. Dari data yang berhasil dipelajari, tingkat kepunahan hewan bertulang belakang meningkat hingga 114 kali lipat dalam seratus tahun terakhir dibanding standar kepunahan ‘normal’ yang sudah dibuat ilmuwan. Untuk memulihkan kembali apa yang sudah terlanjur rusak, maka dibutuhkan jutaan tahun bagi alam untuk kembali pulih.

Katak emas Panamian yang dinyatakan punah di alam oleh IUCN. Foto : Rhett A. Butler
Katak emas Panamian yang dinyatakan punah di alam oleh IUCN. Foto : Rhett A. Butler

Dari hasil penelitian, maka sejak tahun 1900, lebih dari 400 vertebrata lebih dari yang diharapkan telah lenyap. Hewan yang hilang termasuk 69 mamalia, 80 burung, 24 reptil, 146 jenis amfibi, dan 158 jenis ikan, dan saat ini bayang-bayang kepunahan telah menyelimuti lebih dari 26 persen dari semua spesies mamalia dan 41 persen dari semua amfibi.

6. Harga minyak dunia turun, seperti juga harga komoditas lain

Harga minyak lebih rendah pada awal Desember 2015 dibanding selama krisis keuangan tahun 2008 – 2009, ketika ekonomi global dalam pergolakan resesi besar. Kali ini bukan disebabkan oleh lemahnya permintaan akan minyak, namun karena terjadi surplus minyak di pasar global, sebagian besar karena booming produksi di pesisir Amerika Utara .

areal ladang minyak Chevron di Duri, Sumatera. Foto : Rhett A. Butler
areal ladang minyak Chevron di Duri, Sumatera. Foto : Rhett A. Butler

Bukan hanya minyak. Sejak awal 2014, harga untuk beberapa komoditas global telah jatuh. Minyak sawit turun 40 persen, kedelai telah jatuh sepertiga dari harga sebelumnya, dan daging sapi juga jatuh sepersepuluh dari harga sebelumnya.

Hal ini seolah memberikan hutan tropis waktu untuk bernafas, di mana banyak dari komoditas ini diproduksi, karena investasi untuk sumber daya alam dan perusahaan pertanian juga turun.

Namun para ahli mengatakan bahwa kenyataan sebenarnya lebih kompleks. Harga komoditas yang rendah juga mengurangi pengeluaran pemerintah pada program konservasi, mendorong peningkatan perubahan penggunaan lahan untuk pertanian subsistem, dan memprovokasi tekanan politik oleh perusahaan yang ingin melihat perlindungan hutan berkurang.

Di sisi lain, harga komoditas rendah memberikan peluang baru untuk konservasi dengan membuat lebih mudah untuk mengakuisisi lahan dan membujuk pemerintah untuk menyisihkan kawasan lindung.

7. ExxonMobile telah mengetahui bahaya perubahan iklim sejak tahun 80-an

Investigasi mengungkap ExxonMobil telah mengetahui tentang bahaya perubahan iklim setidaknya sejak awal 80-an dan terus mendanai penolakan terhadap isu perubahan iklim.

Investigasi oleh Inside Climate News dan LA Times mengungkapkan bahwa eksekutif puncak di ExxonMobil diperingatkan akan dampak bencana perubahan iklim oleh para ilmuwan perusahaan pada tahun 1981.

Meskipun demikian, menurut Greenpeace, perusahaan melanjutkan untuk mengobarkan kampanye yang bertujuan menunda tindakan untuk menghentikan pemanasan global, menghabiskan lebih dari $ 30 juta pada lembaga think tank dan peneliti yang menolak isu-isu perubahan iklim.

Sekarang semua orang mulai dari calon presiden Bernie Sanders dan anggota DPR AS menyerukan Exxon harus bertanggung jawab atas tindakannya, dan Jaksa Agung New York Eric Schneiderman telah meluncurkan sebuah investigasi apakah perusahaan sengaja berbohong kepada investor dan masyarakat tentang perubahan iklim.

8. Para aktivis lingkungan dibunuh karena membela lingkungan hidup

LSM Global Witness yang berbasis di London merilis laporan pada awal tahun ini, yang menyatakan setiap minggu setidaknya dua orang terbunuh untuk karena membela lingkungan hidup.

Laporan ini menemukan bahwa 116 aktivis lingkungan dibunuh pada 2014. Hampir setengah dari mereka adalah aktivis masyarakat adat, dan mereka kebanyakan dibunuh karena menentang proyek bendungan pembangkit listrik, pertambangan dan agribisnis pada tanah mereka.

Tahun 2015, sayangnya, hal yang sama terjadi. Meskipun tidak semua kasus ini telah terbukti telah terkait dengan aktivitas korban, berikut adalah beberapa dari orang-orang yang mendedikasikan hidup mereka untuk berdiri tegak membela lingkungan.

Rigoberto Lima Choc ditembak di siang hari bolong di pusat kota Sayaxche, Guatemala setelah pengadilan menangguhkan operasi sebuah perusahaan kelapa sawit yang diyakini bertanggung jawab untuk kematian massal ikan.

Fernando Salazar Calvo ditembak di luar rumahnya di Kolombia. Dia adalah anggota aktif dan juru bicara Asosiasi Artisanal penambang dari Reservation Cañamomo Lomaprieta Adat.

Jopi Peranginangin, aktivis Indonesia yang menentang ekspansi kelapa sawit yang tak terkendali dan kepala kampanye untuk Sawit Watch, ditikam sampai mati di luar sebuah klub malam di Jakarta Selatan.

Jopi, sosok aktivis lingkungan yang dikenal  ceria dan kritis. Foto: Facebook Jopi
Jopi, sosok aktivis lingkungan yang dikenal ceria dan kritis. Foto: Facebook Jopi

Telesforo Odilo Pivaral Gonzalez, yang secara aktif menentang proyek tambang perak Escobal yang sarat dengan konflik, dibunuh oleh penyerang tak dikenal yang menembaknya lima kali.

Sieng Darong, seorang ranger administrasi kehutanan, dan Sab Yoh, seorang polisi, ditembak dan dibunuh saat berpatroli di hutan lindung di Kamboja.

Dan bulan lalu, Alfredo Ernesto Vracko Neuenschwander, seorang tukang kayu yang memimpin gerakan untuk melawan invasi hutan oleh penambang emas ilegal di kawasan lindung Tambopata Peru, ditembak mati di rumahnya.

9. Kekeringan dan kebakaran hutan besar mendera Amerika Serikat dan Kanada.

Pada 1 April, 2015, gumpalan salju (snowpack) di Sierra Nevada pegunungan California hanya tersisa 5 persen dan terendah dalam 500 tahun terakhir.

California, seperti banyak dari barat dan barat daya Amerika Serikat, berada di tengah-tengah kekeringan multi-tahun. Hampir sepertiga dari air di California berasal dari snowpack Sierra Nevada , dan terungkap awal tahun ini bahwa California hanya memiliki persediaan air sekitar satu tahun ke depan.

Thousand Island Lake ( 2997m ) dan Puncak Banner Puncak ( 3943m ), dilihat dari barat daya John Muir Trail / Pacific Crest Trail di 3080m , di Ansel Adams Wilderness dari Sierra Nevada , California. Foto : Wikimedia Commons
Thousand Island Lake ( 2997m ) dan Puncak Banner Puncak ( 3943m ), dilihat dari barat daya John Muir Trail / Pacific Crest Trail di 3080m , di Ansel Adams Wilderness dari Sierra Nevada , California. Foto : Wikimedia Commons

California tidak sendirian, namun, kondisi kering dan kebakaran lahan yang menakutkan terjadi di seluruh Amerika Serikat bagian barat dan Kanada. Sekitar 5 juta ekar lahan di Alaska terbakar pada Agustus 2015. Hampir 10 juta are kawasan terbakar di seluruh Amerika Serikat tahun ini, menjadi kebakaran hutan terburuk dalam sejarah, menurut Washington Post.

Sementara itu, ribuan orang harus dievakuasi dari rumah mereka di Kanada Barat sebagai akibat dari kebakaran hutan. Studi menunjukkan peningkatan partikel di udara karena kebakaran juga meningkatkan risiko serangan jantung.

10. Presiden Obama menolak pipa Keystone XL.

Hanya sebulan sebelum pembicaraan perubahan iklim di Paris, Presiden Barack Obama mengumumkan penolakannya terhadap pipa Keystone XL. Secara khusus, ia menyatakan bahwa dampak proyek tersebut terhadap iklim global akan buruk. Obama juga memaparkan bahwa pipa yang akan dipergunakan untuk mengangkut minyak mentah

11. Bencana perubahan iklim dapat dihindari jika deforestasi hutan tropis dikurangi.

Sebuah studi yang dirilis di Paris Desember lalu menemukan bahwa memotong deforestasi tropis menjadi separuh pada tahun 2020 akan sangat mengurangi laju pemanasan global.

Tentu saja ada banyak emisi untuk diselamatkan dengan menghentikan deforestasi. Para peneliti menemukan bahwa penggundulan hutan tropis mengakibatkan rata-rata 2.270 juta metrik ton emisi karbon setiap tahun pada kurun 2001-2013.

Mengurangi separuh deforestasi global mungkin terdengar seperti tugas yang sangat sulit, tetapi bukan berarti tak bisa dicapai. Deforestasi di Brazil merilis rata-rata 1.066 juta metrik ton karbon ke atmosfer antara 2001 -2013, dan merupakan setengah dari beban global.

Dan ada tanda-tanda bahwa masyarakat internasional akhirnya mulai serius memerangi deforestasi sebagai bagian dari upaya lebih luas untuk menghentikan laju peningkatan suhu global.

Hilangnya pohon penutup ( atas) dan emisi karbon yang dihasilkan ( bawah ) di Brazil berubah jauh antara 2004 dan 2009 karena peraturan penggunaan lahan ditingkatkan. Foto : Global Forest Watch
Hilangnya pohon penutup ( atas) dan emisi karbon yang dihasilkan ( bawah ) di Brazil berubah jauh antara 2004 dan 2009 karena peraturan penggunaan lahan ditingkatkan. Foto : Global Forest Watch

12. Limbah beracun seukuran 25 ribu kolam renang tumpah di kawasan seluas 800 km di Brazil.

Ketika pembangunan dam Fundao mencapai tahap akhir di Minas Gerais, Brazil runtuh, terjadilah bencana lingkungan terbesar di negara tersebut.

Sebanyak 62 juta liter lumpur beracun yang dibentuk oleh limbah bijih besi dan silika yang tersisa dari operasi pertambangan mengubur kota bersejarah Bento Rodrigues dan kawasan 600 mil di sekitarnya, dan akhirnya mencapai Sungai Doce dan garis pantai Atlantik di kawasan Espírito Santo.

Sebuah rumah di DAS Doce di Brazil.  Foto : Victor Moriyama / Greenpeace.
Sebuah rumah di DAS Doce di Brazil. Foto : Victor Moriyama / Greenpeace.

Setidaknya 11 orang tewas, ratusan lainnya terpaksa mengungsu, dan pasokan air lebih dari 250.000 orang telah teracuni oleh konsentrasi tinggi dari logam berat.

“Seperti tidak pernah ada insiden lingkungan sebesar ini, mustahil untuk menghitung dampak nyata sekarang,” kata Klemens Laschefski, seorang peneliti di Universitas Federal Minas Gerais.

13. Volkswagen sengaja melanggar standar udara bersih.

Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) Amerika mengumumkan pada bulan September bahwa mereka telah menemukan produsen mobil Volkswagen menginstal software di beberapa mobil yang yang sengaja dirancang untuk menurunkan emisi ketika uji emisi sedang dilakukan.

Sekitar setengah juta kendaraan diesel yang dijual di AS mengandung perangkat tersebut, tetapi perusahaan mengakui bahwa sebanyak 11 juta mobil yang terjual di seluruh dunia memiliki software dimaksud.

14. Polusi udara di Beijing amat sangat buruk

Kedutaan Besar AS di Beijing, Cina, menyatakan kualitas udara kota Beijing dinilai “baik” atau 20% lebih baik dibanding sebelumnya. Konsentrasi partikel di atmosfer melonjak ke tingkat berbahaya sehingga sering kali pemerintah memerintahkan ribuan pabrik untuk mengurangi produksi dalam upaya untuk mengurangi kabut asap yang menyelimuti ibukota Cina tersebut.

15. Minyak sawit masih menjadi komoditas yang paling kontroversial di dunia.

Environmental Investigation Agency yang berbasis di London merilis laporan pada November 2015 yang menyatakan menemukan dodgy assesment dari operasi perusahaan kelapa sawit adalah norma untuk auditor untuk disetujui oleh Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), organisasi minyak sawit berkelanjutan terbesar di dunia.

RSPO cepat mengadopsi resolusi tersebut dan mengakui masalah yang mengganggu proses sertifikasi dan dan berkomitmen untuk sejumlah reformasi. Tapi itu tidak hanya kontroversi menghadapi perdagangan minyak sawit global pada tahun 2015.

Perkebunan sawit di kalimantan. Foto : Rhett A. Butler
Perkebunan sawit di kalimantan. Foto : Rhett A. Butler

Produksi minyak sawit menyebabkan sejumlah konflik tingkat tinggi tahun ini. Di Indonesia, penduduk desa suku Dayak mengatakan perbatasan kawasan mereka dipaksa digambar ulang untuk memungkinkan kedua perusahaan untuk tumbuh kelapa sawit di wilayah mereka.

Di Peru, di mana lebih dari 9.400 hektar (lebih dari 232.000 are) tertutup kanopi hutan hujan Amazon telah dihapus karena dua perkebunan kelapa sawit di wilayah Ucayali sejak 2011. Aktivis yang berbicara menentang deforestasi tersebut telah menerima ancaman kematian.

(Visited 1 times, 13 visits today)
Artikel yang diterbitkan oleh
, , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,