Melindungi Maleo, Burung Bersarang Geotermal di Sulawesi

INDONESIA memiliki lebih banyak spesies terancam punah dibanding negara lain di dunia. Jika, ingin menyelamatkan mereka, diperlukan lebih banyak wilayah dilindungi, penurunan radikal pada deforestasi, dan anti-upaya perburuan.

Namun, dalam banyak kasus upaya-upaya konservasi spesies secara langsung dengan masyarakat setempat. Alliance for Tompotika Conservation (AlTo) adalah organisasi dengan metode ini. Marcy Summers, pendiri organisasi ini menjelaskan sebagai organisasi sangat kecil, berbasis masyarakat, dan efisien, dengan pengeluaran tambahan sangat rendah.”

Dengan berfokus pada maleo (Macrocephalon maleo), jenis burung tanah bersarang di Pulau Sulawesi, organisasi ini telah berhasil melindungi area bersarang saat memulai moratorium pengambilan telur, yang pernah mengurangi spesies.
“Sejak moratorium dimulai tahun 2006, kami telah melindungi lebih dari 5.000 telur, anak ayam yang menetas alami. Jumlah maleo dewasa ini kembali ke sarang untuk bertelur tiga kali lipat,” kata Summers kepada Mongabay.com.

Menurut Summers, seluruh inisiatif ini dimulai tahun 2004. Dia memberikan penejelasan kepada masyarakat setempat akan keunikan dan ancaman kehilangan satwa liar di pulau itu, termasuk maleo.
“Pada saat itu saya pikir mereka tidak pernah benar-benar berpikir tentang burung maleo sebagai sesuatu yang istimewa. Sesuatu yang bisa dibanggakan, dan sesuatu yang mereka sadari akan hilang jika mereka tidak berhati-hati.”

Kepala Desa pun ikut bersama Summers, pada saat itu bekerja sama dengan The Nature Conservancy (TNC). Dia membantu mereka mengembangkan program konservasi untuk menyelamatkan maleo. Program ini dimulai dengan benar-benar berbasis relawan, tapi berubah saat Summers memberikan presentasi kepada sebuah kelompok Audubon di Amerika Serikat.
“Sebuah kelompok inti yang sangat mampu, konservasionis-konservasionis berkomitmen dan berpikiran maju untuk bergabung dengan aliansi ini.”

Mereka mencoba membantu orang-orang di Tompotika melindungi maleo. Sejak itu, aliansi untuk Konservasi Tompotika yang disebut ‘AL-TO’ (Alliance for Tompotika Conservation) telah menjadi sebuah organisasi non-profit mandiri 501c3 di Amerika Serikat dan yayasan non-profit terdaftar di Indonesia.

“Kami sekarang memiliki empat program bidang utama yakni maleo, penyu, kelelawar buah, dan konservasi hutan ditambah penjangkauan berkelanjutan, kesadaran. Juga seni untuk program konservasi. Kami juga mensponsori eko-layanan perjalanan tahunan ke daerah itu.”

Moratorium pengumpulan telur bukan keputusan organisasi, melainkan diusulkan masyarakat lokal sendiri, yang prihatin dengan nasib burung langka.”Kami meluncurkan moratorium dengan banyak makanan dan kampanye pada Agustus 2006.”

Di Desa Taima, Tompotika, segala sesuatu diatur hingga orang-orang yang sebelumnya mengambil telur sekarang berganti dengan menghasilkan upah-harian. Mereka mendapatkan upaha lebih baik sebagai penjaga sarang. Pada awalnya, isu sebagian besar tentang ekonomi. Orang-orang yang menggali telur menyadari, mereka bisa menghasilkan lebih banyak uang sebagai penjaga daripada menjual telur maleo. Hingga mereka bersedia mencoba. “Saat ini, mereka mengenal maleo lebih baik, mengawasi mereka sepanjang hari. Maleo itu tidak lagi hanya obyek dieksploitasi, tetapi berarti untuk mereka sekarang. ”

Keberhasilan AlTo ini memang tak dicapai dengan mudah. “Sangat sulit menjadi sukses di konservasi di mana saja di dunia, tapi terutama di sini! Kami berjuang dengan banyak faktor -apatis, ketidaktahuan, atau korupsi di kalangan mereka yang berkuasa.” Masyarakat, kata Summers, tak pernah puas memiliki lebih banyak uang, barang, dan teknologi; keterbatasan pendanaan. Juga komitmen kurang, lingkungan lokal siap dilatih sebagai staf AlTo. Namun, akhirnya sebagian besar tantangan semua tertuju pada hal sama: membuat orang tahu dan peduli tentang sistem alam, di mana mereka menjadi bagian.

Ini memang bukan hanya masalah di Indonesia. Summers mengatakan, jika spesies di dunia tidak menghilang sepenuhnya, di dunia industri, di negara berkembang juga harus berubah. Dalam sebuah wawancara di akhir tahun 2010, Marcy Summers berbicara dengan Mongabay.com tentang pulau unik Sulawesi, bagaimana dia bekerja dengan penduduk setempat dalam penyelamatan burung maleo, dan tantangan konservasi di Indonesia serta bagaimana mengatasinya.

Mongabay.com: Bagaimana moratorium dari pengumpulan telur maleo terbentuk? Apakah Anda melihat tanda-tanda keberhasilan?

Marcy Summers: Diskusi awal dengan warga desa di 2004-2005 akhirnya menyebabkan penduduk desa sendiri mengusulkan moratorium lengkap tentang pemanenan telur maleo. Telur-telur yang tidak diperlukan untuk subsistem, tetapi dijual sebagai barang mewah dan penanda status, seperti kaviar kecil. Mengambil telur sebenarnya sudah ilegal sejak tahun 1990, tapi sampai saat ini tidak ada yang menaruh perhatian pada hukum ini.

Kami meluncurkan moratorium dengan banyak makanan dan kampanye pada Agustus 2006. Dalam Desa Taima, Tompotika, kami mengatur segala sesuatu hingga orang-orang yang sebelumnya telah mengambil bagian dalam pembagian hak untuk mengambil telur sekarang akan berganti dengan menghasilkan upah-harian. Upah lebih baik, lebih dapat diandalkan, sebagai penjaga di sarang. Setiap hari, salah satu penjaga desa ditempatkan dengan salah satu staf regular AlTo kami. Seorang mahasiswa konservianis dari daerah Tompotika. Kita telah dilatih dalam ekologi, jangkauan, dan teknik konservasi lapangan, dan mereka rekam data, luas dan akuntabilitas untuk proyek itu.

Moratorium telah bekerja dengan baik. Karena hampir seluruh desa dari awal ada di baliknya, kita hampir tidak pernah memiliki masalah dengan upaya perburuan. Penduduk desa antusias memperbaharui kontrak awal jangka pendek, dan kami hanya memperpanjang selama lima tahun. Apa yang mungkin paling menarik bagi saya adalah perubahan yang telah kita lihat. Dalam arti bahwa warga desa melekat pada program dan Maleo itu sendiri.

Pada awalnya, pembicaraan itu sebagian besar tentang ekonomi: orang-orang yang menggali telur menyadari bahwa mereka dapat menghasilkan lebih banyak uang sebagai penjaga daripada yang mereka dapatkan dari penjualan telur maleo, hingga mereka bersedia untuk mencoba. Tapi sekarang, mereka telah datang untuk mengetahui maleo lebih baik, mengawasi mereka sepanjang hari. Para maleo sendiri tidak lagi hanya sebuah objek untuk dieksploitasi, tetapi berarti sesuatu untuk mereka sekarang. Pada pertemuan terakhir kita saat memperbaharui kontrak, penduduk desa berbicara tentang betapa senangnya mereka melihat maleo remaja di daerah itu. Untuk pertama kali dalam hidup. Mereka berbicara tentang betapa bangganya mereka bahwa dunia luar telah mengakui dan menghormati upaya mereka melestarikan burung yang luar biasa. (Pada Maret 2010, Desa Taima dihormati oleh masyarakat internasional dengan penghargaan “Maleo” pertama untuk konservasi yang luar biasa.) Dan mereka berbicara tentang cucu mereka, dan bagaimana mereka ingin maleo masih berada di sekitar untuk mereka.

Saya pikir, penduduk desa yang datang untuk memiliki apa yang teolog Martin Buber disebut sebagai “aku-kamu” daripada sebuah hubungan “aku-itu” dengan burung maleo. Dengan perpanjangan, dengan seluruh alam sekitar- yang benar-benar menggembirakan.

Terbaik dari semua, semua orang mendapatkan manfaat, tidak hanya maleo sendiri. Sejak moratorium dimulai tahun 2006, kami telah melindungi lebih dari 5.000 telur. Anak ayam yang menetas secara alami, dan jumlah maleo dewasa ini kembali ke sarang untuk bertelur tiga kali lipat. Beberapa hari bahkan di sarang tanah penuh sesak. Kita melihat tanda-tanda maleo mulai tinggal di lokasi baru yang terdekat. Untungnya, kami sudah bisa bekerja dengan desa untuk melindungi hutan koridor utama yang menghubungkan sarang pada habitat hutan hujan di dekatnya.

Kami bahkan baru-baru ini berhasil mengajak badan usaha lokal untuk mengubah lokasi pabrik minyak kelapa yang baru direncanakan, pindah dari tempat yang dipilih kurang dari satu kilometer dari sarang ke lokasi lain yang lebih jauh. Kami sangat didukung pejabat pemerintah desa dan kabupaten, yang menyadari konservasi maleo penting.

Foto: Rhett Butler

Mongabay.com:Mengapa Tompotika spesial?

Marcy Summers: Pulau Sulawesi, yang tompotika adalah salah satu semenanjung terpencil. Ia harta global untuk keanekaragaman hayati. Meskipun tidak kaya spesies seperti Kalimantan atau Sumatra lebih terkenal, Sulawesi jauh lebih tinggi di endemisme. Hampir setengah dari spesies vertebrata Sulawesi tidak ditemukan di tempat lain di dunia, dan dalam beberapa taksa –mamalia non-volant, sebagai contoh- angka itu lebih dari 90 persen. Bukan hanya karena Sulawesi memiliki spesies-spesies unik -yang terjadi dalam kombinasi tidak biasa. Sulawesi tidak pernah terhubung ke daratan benua -banyak semenanjung yang masing-masing bagian pulau terpencil dari berbagai asal Asia dan Australasia, yang selama jutaan tahun lempeng tektoniknya menciptakan bentuk aneh dari pulau ini.

Flora dan fauna aneh Sulawesi mencerminkan ada pencampuran, hingga mungkin saja Anda menemukan baik Tonkean kera -primata dari asal Asia- dan beruang kuskus -marsupial dari akar Australia- di hutan yang sama. Salah satu yang pertama mendokumentasikan ini pada abad ke-19 naturalis Alfred Russel Wallace. Yang akhhirnya wilayah ini disebut sebagai “Wallacea.” Kekayaan keanekaragaman hayati di Sulawesi, begitu matang peluang untuk melestarikan, dan begitu parah hilangnya biaya jika kita tidak melestarikan. , Pada kenyataan, prioritas analisis konservasi dalam beberapa tahun terakhir telah berulang kali membawa Sulawesi ke daftar bagian atas, kala perhatian pada konservasi dan sumber daya.

Sulawesi sendiri sangat bervariasi dari satu daerah ke daerah lain. Meskipun deforestasi dan konversi alam seperti daerah lain di Indonesia, masih ada banyak kekayaan alam berkualitas tinggi di pulau itu. Ketika saya bekerja untuk TNC, kami melakukan analisis komprehensif untuk mengidentifikasi daerah yang tersisa yang paling penting untuk konservasi di Sulawesi, Tompotika adalah salah satunya. Semenanjung Tompotika terhubung hanya dengan leher yang sempit ke seluruh lengan Sulawesi Tengah, dan tanah yang (kebanyakan ultrabasa) berbeda dengan di dekatnya. Jadi, di dalam sarang endemisme yang mana adalah semua Sulawesi, bahkan di daerah yang relatif kecil 2400 km dari Tompotika, kita memiliki setidaknya tujuh spesies yang dikenal hanya dari Tompotika. Itu hanya di antara reptil dan amfibi – taksa yang paling belum pernah disurvei. Selain cantik, hutan hujan tropis utuh, daerah Tompotika juga menjadi tuan rumah terumbu karang lepas pantai berkualitas tinggi, hutan bakau, padang rumput savanna. Beberapa formasi gua yang tidak biasa, dan megafauna endemik lengkap Sulawesi, termasuk anoa, rusa babirusa -babi, kuskus kurcaci pemalu, megah burung enggang red-knobbed, gremlin seperti tarsius, dan lain-lain. Banyak di antaranya telah extirpated dari daerah lain di Sulawesi. Tompotika juga memiliki banyak signifikansi budaya: di tengah semenanjung berdiri Gunung Tompotika setingi 1600 meter, yang kaya dengan cerita dan legenda dan dianggap sebagai titik sakral untuk asal ketiga kelompok etnis asli daerah itu.



Mongabay.com:
Apa saja ancaman terbesar terhadap hutan dan keanekaragaman hayati di wilayah itu?

Marcy Summers: Ancaman utama terhadap hutan dan keanekaragaman hayati di Tompotika lebih banyak sama seperti di daerah lain di Indonesia: penebangan yang tidak terkendali (baik legal dan ilegal), pertambangan (terutama nikel), konversi untuk pertanian skala kecil, dan terakhir, konversi untuk perkebunan sawit. Terakhir, ancaman yang paling cepat berkembang di daerah kami, karena banyak penduduk setempat melihat sawit sebagai sumber uang tunai potensial yang dapat diterapkan lebih mudah dan dalam skala lebih kecil daripada, katakanlah, pertambanga. Tapi dampak pada hutan Tompotika terbukti menghancurkan. Untuk spesies tertentu, penebangan berlebihan juga merupakan masalah besar bagi penyu, misalnya. Dan bagi banyak spesies langka dan terancam punah lain yang dilindungi secara hukum tetapi masih banyak diburu. Dan, terlalu dini untuk tahu pasti, tapi tampaknya kita akan melihat peningkatan curah hujan di daerah Tompotika. Mungkin karena perubahan iklim, dan ini akan memiliki dampak yang luas dari berbagai macam bahwa kita baru saja mulai memahami.

Mercy Summers dan anak-anak di Tompotika. Foto: Steve Caldwell

Mongabay.com: Apa tantangan terbesar yang Anda hadapi?

Marcy Summers: Oh! Tantangan sangat banyak, dan kadang-kadang sangat menakutkan -sangat sulit untuk sukses di konservasi di mana saja di dunia, terutama di sini! Kami berjuang dengan banyak faktor apatis, ketidaktahuan, atau korupsi di kalangan mereka yang berkuasa. Masyarakat tampaknya tak pernah puas menghasilkan lebih banyak uang, barang, dan teknologi; keterbatasan pendanaan; komitmen kurang, lingkungan lokal siap untuk dilatih sebagai staf AlTo. Tetapi pada akhirnya sebagian besar tantangan bermuara ke hal yang sama: membuat orang tahu dan peduli tentang sistem alam di mana mereka menjadi bagian. Sampai mereka dididik dan dipanggil untuk melihat melalui perspektif lain, kebanyakan orang tidak mengerti bagaimana kehidupan manusia bergantung pada sistem alam yang sehat. Mereka lebih peduli keuntungan jangka pendek dan kenyamanan langsung pribadi mereka daripada kesejahteraan dan kesehatan planet jangka panjang baik bagi manusia dan non-manusia. Ini adalah proses panjang dan sulit mengubah itu. Namun, kita melihat bahwa hal itu dapat dan memang terjadi.

Mongabay.com: Tompotika bukanlah taman nasional. Apa timbal balik yang berhubungan dengan menjadi sebuah taman nasional?

Marcy Summers: Sistem taman nasional di Indonesia termasuk beberapa daerah alam terbesar dan paling utuh yang tersisa-di Sulawesi, misal, Taman Nasional Bogani Nani Wartabone dan Lore kritis untuk pertahanan hutan dan satwa liar. Ini menjadi tulang punggung utama untuk alam kawasan konservasi di pulau itu. Tapi mereka juga datang dengan beberapa string terpasang, yang terbesar adalah taman nasional dikelola oleh pemerintah pusat Indonesia. Dengan demikian, mereka tunduk pada semua liku-liku sebuah kementerian pemerintah Indonesia: kekuasaan, korupsi, mismanagement.

Kementerian Kehutanan merupakan bagian dari konteks pemerintah yang lebih besar, dan mungkin bahkan salah satu dari pelayanan lebih baik. Tetapi tidak ada jalan keluar dari masalah ini yang berjalan melewati seluruh sistem. Hasilnya banyak taman nasional menerima perlindungan tidak memadai-entah itu karena suatu kebijakan nasional yang sengaja mereka buka untuk pertambangan, atau karena seseorang di garis kekuasaan menutup mata dengan pembalakan liar yang menguntungkan . Juga, penjaga dan manajer taman merupakan bagian dari rotasi nasional. Dalam setiap taman diberikan, mereka bergantian masuk dan keluar, mungkin dari bagian lain dari Indonesia, dan tidak selalu memiliki kesempatan mengenal atau peduli tentang tempat mereka yang seharusnya melindungi sebelum dipindahkan di tempat lain. Akhirnya, ada sedikit upaya mengintegrasikan mata pencaharian penduduk yang tinggal di sekitar (atau dalam) taman dengan keberlanjutan taman.

Dalam Tompotika, kami telah memilih mengambil pendekatan berbeda. Meskipun mereka menghilang cepat, masih banyak daerah alami daerah alami di luar taman nasional dan dilindungi sistem kawasan di Indonesia berkualitas tinggi. Dalam Tompotika, kami mulai dengan masyarakat sekitar hutan utuh dari Gunung Tompotika. Kami bekerja secara langsung dengan mereka dan dengan tingkat pemerintah lokal untuk membantu dukungan mata pencaharian yang berkelanjutan sekaligus melindungi 10.000 hektare hutan yang mengelilingi gunung. Kami melatih petani lokal dalam teknik pertanian organik untuk melestarikan dan memperkaya tanah, dan mendapatkan hasil yang lebih tinggi dari tanah pertanian yang ada, hingga mereka tidak perlu memotong dan membersihkan saluran baru dari hutan asli. Kami mempekerjakan mereka sebagai pengawas untuk melindungi hutan, kita berada dalam proses merancang sebuah proyek hutan restorasi yang akan mempekerjakan penduduk setempat untuk merehabilitasi lokasi lahan yang rusak dan ditinggalkan yang sebelumnya hutan. Kami mensponsori kunjungan eko-wisata ke daerah itu. Melalui semua itu, kita benar-benar mendorong kesadaran dengan orang dewasa dan anak, menekankan bagaimana masyarakat yang sehat tergantung pada ekosistem yang utuh dan sehat. Dengan memulai di tingkat lokal, dan membangun dukungan dan “kepemilikan” dari hutan lindung dari bawah ke atas. Kami percaya masyarakat lokal dan regional dan pemerintah menginvestasikan lebih banyak dalam melindungi hutan. Kami sama sekali menghindari komplikasi pengawasan tingkat nasional.

Telur maleo

Mongabay.com: Apakah Anda melihat peluang untuk memperbaiki administrasi taman nasional di Indonesia?

Marcy Summers: Tentu saja ada. Banyak aspek dari pengelolaan taman nasional yang dapat ditingkatkan, seperti disebutkan di atas. Saya salut pada orang-orang baik yang berfokus pada ini, sama seperti saya memuji upaya pemerintah untuk mengadili cukong kayu ilegal dan pelaku perdagangan satwa liar. Umumnya diperkuat upaya memberantas korupsi. Untuk bagian kami, bagaimanapun, pada tahap ini saya lebih cenderung fokus pada peluang mencapai kemajuan nyata konservasi di daerah alam yang tersisa seperti Tompotika yang belum dilindungi. Mulai bekerja secara langsung dengan masyarakat setempat dan membangun dukungan untuk perlindungan dari sampai tingkat daerah. Kami hanya kemitraan konservasi kecil, dan reformasi sistem taman nasional di Indonesia adalah hal yang tidak dapat kami lakukan lebih lanjut. Namun, kami masih bisa membuat hal yang signifikan, kemajuan nyata dalam melindungi area hutan hujan Sulawesi yang berkualitas tinggi, utuh tetapi rentan.

Mongabay.com: Bagaimana orang di Amerika Serikat membantu usaha Anda?

Marcy Summers: Nah, salah satu cara yang jelas bahwa orang dapat membantu adalah dengan menyumbangkan uang untuk mendukung upaya konservasi LSM seperti kita (lihat website kami di tompotika.org). Jika Anda peduli dengan kesehatan planet kita, itu cara yang mudah, langsung, dan signifikan untuk membantu. Tapi yang tidak begitu mudah, meskipun mungkin lebih penting, orang di AS dan anggota “Kelas Konsumen Global” hanya perlu bangun. Planet kita yang berharga dan mulia adalah sengsara, dan meskipun perubahan iklim, penggundulan hutan, ketinggian air laut, hilangnya keanekaragaman hayati, dan banyak lagi. Apa yang membuat luka-luka yang lebih dalam dan lebih dalam setiap hari adalah kombinasi dari penduduk dunia terus berkembang dengan meningkatnya laju konsumsi sumber daya dari mereka hampir tujuh miliar manusia. Di AS, kita mengkonsumsi sesuatu seperti seperempat dari sumber daya dunia, meskipun kita hanya empat persen dari populasi dunia. Itu parah. Pada akhirnya apa yang mendorong perusakan tempat-tempat seperti Tompotika: tambang nikel dan perkebunan sawit yang mengancam menghancurkan hutan Tompotika hanya untuk memuaskan nafsu rakus konsumen di negara maju yang ingin lebih canggih. Yang paling penting apa yang kita lakukan, secara individu dan kolektif, jika ada masa depan untuk tempat-tempat seperti Tompotika (atau, bahkan, pekarangan kita sendiri), orang di Amerika Serikat dapat membantu dengan mengubah gaya hidup dan prioritas politik. Hingga kita bergerak menjadi bagian dari solusi, bukan terus sumber masalah. AlTo adalah kemitraan internasional, yang terdiri dari orang-orang dari Indonesia, AS, dan beberapa negara lain, dan kami sangat menyadari ini. Dunia masih melihat ke AS untuk kepemimpinan dalam arena ini. Ke depan menuju kesembuhan planet dan masa depan hijau menanti, tetapi masih harus dilihat: siapa yang akan melangkah maju? Diterjemahkan oleh Lidwina Marcela

(Visited 1 times, 2 visits today)
Artikel yang diterbitkan oleh
, , , , ,